Caraku memproduksi artikel

Akhir akhir ini ketika menulis di blog aku jadi suka bertanya tanya. kenapa aku membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikan satu postingan? biasanya sih untuk membuat sebuah artikel membutuhkan waktu ber jam jam. aku belum tau juga ini normal atau enggak. tapi menurutku aku menulis lama banget. padahal yang ditulis juga bukan tulisan se penting skripsi. aku jadi khawatir kelak ketika aku skripsi aku baru bisa menyelesaikannya setelah satu dekade.

Aku jadi bertanya tanya ke teman dekat, blogger blogger seperjuangan dan juga 3000 lebih followersku di twitter (yang tentunya didapat dari hasil nge cheat)



Setelah aku nanya ke mereka mereka yang telah aku sebutkan tadi ternyata masalah ini menemukan jalan keluarnya dan dengan ini juga aku tidak perlu risau baru bisa menyelesaikan skripsi ketika sudah punya anak cucu.. Aku sekarang menulis sebuah artikel dengan lebih efisien dan lebih ter struktur dan berkeprimanusiaan yang adil dan beradab. Menurutku sih hasil akhir artikelnya juga jauh lebih baik.



Jadi cara cara ini merupakan caraku membuat artikel, kalau mau di ikutin ya boleh saja. Kalau enggak ya bukan menjadi masalah. ini hanyalah sebagai sharing semata untuk kemajuan bangsa Indonesia

Proses 1 : Pencarian ide

Ini adalah tahapan pertama yang cukup sakral untuk membuat artikel yang utuh. untuk mencari ide aku biasanya mengamati atau mengomentari hal hal yang terjadi di sekelilingku. Aku nggak bisa dengan di depan laptop buka dashboad blogger dan langsung menulis. Biasanya aku dapat ide ketika lagi dijalan saat berangkat sekolah, browsing browsing di internet, lagi di mall, 10 menit menjelang tidur dan tempat yang paling berguna bagi kehidupan manusia modern.. WC!
nah, berhubung ide itu bisa muncul di waktu yang belum ditentukan aku biasanya mensiasatinya dengan mencatatnya di HP, tapi kalau kamu orangnya nggak suka bawa bawa HP kemana mana atau nggak punya HP sih saranku minimal kamu bawa catatan kecil berserta pulpen untuk jaga jaga. Siapa tau aja ide yang sangat brilian muncul ke otak yang sangat kita sayangi ini. caranya cukup dengan tulis judul dan poin poin utama berserta kata kuncinya. ya tujuannya supaya kamu nggak lupa lah masa gitu aja nggak tau sih.

Proses 2 : Menulis naskah awal

yang ini adalah langkah awal yang paling dasar, jadi di naskah awal ini tugasku hanylah merincikan kata kunci yang aku catat tadi menjadi paragraf paragraf dan kalimat yang utuh. tapi ini hanyalah proses memanjangkan. biasanya, naskahku di tahap ini masih datar. belum ada lucu lucuannya, belum ada foto fotonya. masih flat. tapi sudah berhasil menjadi artikel utuh. kalau katanya si edotz sih, naskah ini belum matang. jadi jangan buru buru di publish. karena ini masih berantakan dan kata katanya masih belum beraturan.

 Proses 3 : Editing

setelah sukses memiliki artikel yang flat tadi inilah tahap dimana aku mengeditnya menjadi tulisan yang ringan dan enak dibaca semua kalangan. di tahap ini adalah saatnya ber improvisasi dengan gaya tulisanku sendiri. menurutku ini adalah tahapann yang membutuhkan waktu paling lama. karena saat pengeditan biasanya aku sambil browsing browsing sembari mendengarkan musik. di tahapan ini biasanya aku mulai mengupload foto foto maupun video supaya lebih berwarna dan supaya pembaca nggak pengen cepet cepet close tab. tahap ini berguna banget. supaya tulisan lebih rapi siap di publikasikan

Proses 4 : Baca ulang

setelah berbagai macam improvisasi di bagian sebelumnya, inilah proses terakhir sebelum aku mempublikasikan tulisanku. jadi disini aku menjadi beta tester tulisanku sendiri ngebaca ulang seolah olah aku adalah pengunjung yang sedang membaca tulisanku. kalau ada bagian bagian yang berpotensi garing aku edit, kalau misalnya ada kalimat yang nggak cocok atau terulang ulang aku edit lagi. ya intinya kita mengapresiasi karya kita terlebih dahulu sebelum orang lain membacanya. karena kalau diri sendiri nggak suka dengan tulisan yang sudah dibuat, gimana orang lain?

oke, itulah tahapan tahapan yang mulai sekarang musti aku lalui. terlihat melelahkan memang, tapi aku yakin dengan begini tulisanku jauh lebih enak dibaca dan juga jauh lebih efektif. sekali lagi ini adalah caraku. sudah jelas aku nggak bermaksud untuk menyamakan cara kita dalam menulis. kalau cara menulis kamu gimana? share di comment yok..

Comments

  1. Kalo aku nulisnya sih cepet, tapi pasti aku endapin di draft dulu. Kalo udah lewat sehari, biasanya baru aku baca lagi. Pas dibaca lagi itu kadang suka nemu hal-hal perlu diedit-edit...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya, emang gitu.. biasanya kalau yang dulu kita tulis terus kita baca lagi haslinya jadi lebih bagus..

      Delete
  2. kalo aku ngepost cuman 40menit sudah termasuk 4 tahap diatas kuh..

    ReplyDelete
  3. proses 1-4 sama, hampir sama, proses 2 gw tulis di buku khusus corat coret sisanya sama tapi klo gw ada tambahan 1 lagi kuh, makanya bisa seharian sebelum postingan selesai dan siap diluncurkan edit ukuran gambar dan buat gambar vektor buat postingan.. dan itu sama lamanya kaya ngetiknya, ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh, kalau ditambah vector emang lebih mantep. cuman sayangnya aku belum punya keahlian buat desain grafis. jadi ya ngandelin broswing browsing foto di google aja hahahaha

      Delete
  4. gue malah kalo dapet 1 aja ide buat nulis. Langsung buat entri. Abis itu baru coba nulis sambil dnger lagu. Yg bikin gue lama. Tiap 1 paragraf pasti gue baca ulang. 2 paragraf gue baca ulang lg. Begitu seterusnya. Jarang gue nyimpen2 di draft

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu aku juga pakai caramu juga yog. cuman malah lama banget jadinya -____-

      Delete
  5. bener tuh aku juga sering lama kalo nulis postingan, tp biasanya gara2 ga fokus sih hehe,tp kalo aku lg dapet ide biasanya aku tulis di ms.word dulu soalnya kalo buka blog pasti ujung2nya sambil buka yg lain2, atau g y sm kaya saran kamu nulis dihp

    ReplyDelete
  6. naaaaah gue sama persis banget kayak bang yogha....

    lagian, eh kuh, follower lu beneran ngechit ? bagi chitnya dong #eh haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. R1 R2 L1 L2 X Atas Kanan Bawah Kiri Atas Kanan Bawah Kiri

      iya, aku nge cheat followers wil.. aku kotor.. *hiks kamu jangan seperti aku ya nak.. (?)

      Delete
  7. itu kampret banget pamer2 followers -_-' .

    gue juga sama kaya bang yoga jarang nyimpen postingan di draft, alesannya, risih . haha

    semua proses itu penting, boleh gue tambahin nggak, nulis naskah awal harusnya di cabangin lagi kuh.. gimana caranya ngembangin ide yang kita punya..

    ReplyDelete
  8. Ah aku jg sama kyk gt urutannya,kuh.. Tp yg jd permasalahan itu terkadang semua naskah malah berakhir di draft, mungkin total draft lebih bnyak drpd yg d publish.. Alasannya krn ga pede sama tulisan sendiri ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah, kok gitu sik..
      aku juga masih banyak loh postingan yang masih di draft. tapi akhirnya di delete karena udah kadaluarsa :|

      Delete
  9. Bener banget semua tipsnya..aku juga sering pake cara itu...

    Yah walaupun pada akhirnya, semua tergantung pada mood dan inspirasi..kalo gaada dua hal itu, bubar-jalan deh...ahahaha

    ReplyDelete
  10. Ingat tu di point terakhir ada kalimat, baca ulang. Perhatiin tanda baca. Abis tanda titik biasain huruf gede deh, jadi gak di marahin guru bahasa Indonesia hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yam iya.. cuman suka kelupaan gara gara nulisnya kecepatan jadi lupa abis titik huruf besar. iya, ngetik ku emang cepet banget *sombong *padahal ngetik cuman pakai telunjuk

      Delete
  11. kalo aku sih caranya sama kayak aseh tadi cuma yang bagian ketiga alias editing aku sedikit anti soalnya aku orang yang gak sempurna jadi merasa tidak pantas mengunakan EYD (ejaan yang disempurnakan) haha :D

    ReplyDelete
  12. kalo aku kan nulis sedapetnya mood. kalo mood lagi bagus ya bisa sejam aja jadi 3 artikel..kalo lagi jelek moodnya, didraftin berhari-hari juga males nulisnya.. heheheee.. sekalipun ide udah numpuk, tapi kalo moodnya jelek ya ga bagus hasilnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita samaan dong Wil, jangan-jangan kita.... ah sudahlah!

      Delete
  13. klo aku sama kayak komentar diatas (sesuai mood)
    triknya sama juga sih tp untuk EYD << wah ku R.I.P EYD mas hehe

    ReplyDelete
  14. haha yah banyak juga yang ngalamin hal serupa nulis lebih lama, termasuk aku dan justru kesulitan aku menulisnya kelamaan berjam-jam bahkan sampai berhari-hari itu karena aku nulis selalu kepanjangan,,, aku gak ngasih patokan untuk tulisan aku sih,, cuma biarin ngalir gt aja,,, yup yup ini postingan bermanfaat banget^^

    ReplyDelete
  15. kalo nulis sih gak terlalu lama 15-20 menit udah selesai , cuman yang bikin lamanya itu cari idenya bisa makan waktu 2-3 jam bahkan seharian , hahaa..
    salam kenal sob.. :)

    ReplyDelete
  16. eh iya tuh, udah ada reply-nya :D hehe

    kalau aku sih, baca ulang dulu baru editing kakukuh :p
    tapi sama kok, aku juga bisa sampe sejam lebih ._. tapi nggak selalu, tergantung apa yang lagi kutulis, sama gimana mood aku waktu itu :D

    ReplyDelete
  17. beda beda yak, kalo aku udah tinggal nulis terus langsung aku post aja dulu...lain hari aku baca aku ada ide baru, aku edit deh tu yang udah kepublish..soalnya kalo dibwa ke draft kdang jadi terlanjur ga mood dan mubazir nih hasil perasan otakku...behehehehe...

    ReplyDelete
  18. pamer followers ini apa banget -_- udah gitu pake ngecheat lagi :p haha..

    kalo aku sih, gak begitu suka nulis. jadi.. kalo ngidupin komputer gitu, nulis bukan jadi opsi yg pertama.. aku lebih suka belajar pemrograman sampe butek.

    kalo udah bosen belajar, baru deh kepikiran buat nulis. Tapi tahapan2 nulis ku buruk banget kak, membuat naskah utuhnya aku gabungin sama proses editing -_-

    ReplyDelete
  19. yah komenku yg sblumnya masi belum dibales... --"

    ReplyDelete
  20. kalo gue sih emang waktu nya yg dikit banget broo...
    kadang pas lagi ada ide di jalan gitu, banyaaakkkkk bgt ide yang muncul, tapi pas mau bikin draft tulisan.. eh BLANK..
    ckckck...

    ReplyDelete
  21. Aku biasa nulis di draft. Jd bisa kapan aja nulis, kapan aja posting. Tapi ngga jarang juga kalo udah ada di kepala ngga sampe sejam udah jadi lngsung di posting.

    ReplyDelete
  22. gue malah bisa berhari-hari, ide dah ada, tampung di hp,dari hp olah-olah dikit, baru ke laptop, nambahin ide ketikan, baca ulang, cari referensi, cari gambar, edit lagi, baca lagi, baru post, itupun postnya kadang iya kadang gak. Di draft gue masih ada 5 post, tapi belum pernah gue post sama sekali, entah karna males atau takut udah basi bahasannya.

    ReplyDelete
  23. saya nyari idenya yang lama, kalo udah ngalir itu ide cepet kok nulisnya, hoho

    ReplyDelete
  24. Kalau saya mah nyari ide lama, udah gitu, konversi ide ke bentuk tulisan juga lama, apalagi suka terdistraksi sama socmed. Ah lama pokoknya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Kalau sudah dibaca langsung kasih komentar ya. Biar blog ini keliatan banyak yang baca.