Pendapatku tentang coret coret baju

Dari judulnya aja udah ambigu ya, ini maksud coret coret baju gimana sih, bego banget nyoret baju sendiri.

Sebagian dari kalian pasti udah tau maksudnya tapi ada sebagian juga yang masih bingung. nah, buat kamu yang masih bingung sebelum kita melanjutkan tulisan mari kita meluruskan presepsi terlebih dahulu. Tujuannya ya supaya kamu nggak bingung maksud paragraf paragraf selanjutnya. Masa gitu aja nggak ngerti.

Maksud coret coret baju disini adalah coret coret baju saat perpisahan SMK / SMA. Iya, hal ini selalu menjadi pro dan kontra bagi seluruh elemen masyarakat. Ada yang bilang kalau coret coret baju itu dilarang, ada juga yang bilang kalau coret coret baju itu sah sah saja. Walaupun belum lulus dan UAN juga belum dimulai tapi nggak papa aku tetap percaya, pendapat ini akan berguna suatu saat nanti.

Nah jadi maksud artikel ini coret coret baju kek gitu. Buat kamu yang masih baru mau lulus SMP sih jangan dulu tahan dulu lah. Apalagi baru mau lulus SD. Nih ya, bukan bermaksud menggurui tapi aku cuman pengen ngasih tau. Kalau kamu baru aja mau lulus SD trus sudah selebrasi coret coret baju, itu namanya bego. Ketahuilah, saat baru masuk SMP itu baju SD kamu akan dipakai buat MOS masuk SMP. Lagian buat apa juga selebrasi berlebihan kayak gitu. Kan beberapa bulan kedepan kamu juga akan sekolah lagi. Bahkan nanti kamu akan mengenal pelajaran yang lebih rumit yang seandainya kalau kamu tanya ke Bu guru kamu mereka pasti juga bingung untuk ngejawabnya.

"Bu, sebenarnya belajar menghitung kecepatan bola jatuh ini untuk apa sih?"
"Ibu kan sudah dewasa, pernah nggak merasakan manfaat belajar menghitung kecepatan bola jatuh?"

atau yang lebih menantang kamu tanya ke guru bahasa inggris kamu
"Bu, Ibu masih hapal nggak susunan tabel periodik?"
 dijamin mereka akan speechless dengan pertanyaan pertanyaan yang dahsyat itu. skak mat!



Oke, yang itu tadi sudah melenceng jauh dari apa yang mau kita bahas. Ya anggaplah itu sebagai intermezzo. supaya nggak se serius judulnya gitu. Tapi buat kamu yang merasa tertantang boleh loh ditanyakan. Cuman ya aku nggak menjamin keselamatanmu nantinya. Jadi usahakanlah sebelum bertanya hal sakral tersebut kamu sudah terlebih dahulu asuransikan keselamatan kamu ke Adira Finance. Karena kalau udah daftar member kamu bisa membayar secara kredit dengan cicilan 0% per bulan. ya lumayan kan~

Lanjut ke perdebatan utama. perdebatan yang jauh lebih seru daripada nonton acara om om doraemon yang jadi pembawa acara debat di tipi wan. Aku ingin mengutarakan pendapatku tentang corat coret baju seragam. Menurutku ini adalah salah satu momen paling sakral selama 6 tahun belajar pelajaran yang sangat berguna untuk bekal di masa depan yang cerah, 3 tahun untuk belajar pelajaran pelajaran yang mulai sulit dimengerti serta malas untuk di pelajari dan 3 tahun untuk pelajaran yang ke tidak pentingannya mulai disadari.

Oke kita ambil contoh. Misalnya nih. kita nggak suka pelajaran kimia. Kita pengen jadi seniman, tapi dipaksa buat belajar dimetil heksana. Iya, kalau kata orang orang blasteran sih ini namanya kurang mix and match. Aneh... eh, tapi tunggu dulu.. Siapa tau kamu jadi ilustrator tabel periodik terbaik sepanjang masa. Tabel periodik karyamu memiliki nilai seni yang lebih mahal daripada scream face yang laku di lelang 1 triliun rupiah
tuh, gambar kayak gitu aja laku satu triliun. gimana ilustrasi tabel periodik kamu. pasti laku 5 triliun.
sumber gambar : en.wikipedia.org

Ralat, ternyata belajar kimia berguna bagi masa depan kamu. Walaupun kemungkinannya kecil. Iya, kita tidak pernah tau apa kehendak tuhan di masa mendatang.

Jadi setelah belajar 12 tahun itu pastinya adalah momen yang emosional ya. Momen sekali seumur hidup yang tidak akan pernah kamu lupakan. Jadi menurutku sih, melanggar peraturan sedikit nggak papa kali ya. Karena menurutku momen coret coret baju itu adalah hal yang wajib dilakukan untuk merayakan kelulusan.

Oke, sampai sini sudah jelas banyak yang protes dengan berbagai macam argumentasi. "Ah, mendingan juga di sumbagin buat yang kurang mampu", "Itu melanggar aturan, bego! kata kepala sekolah aku nggak boleh begitu" iya semua orang berhak memiliki opini masing masing. Aku yakin pasti kita punya setidaknya 2 baju putih abu abu. Gimana kalau yang 1 kita sumbangin dan yang 1 nya lagi dipakai buat kenang kenangan untuk di ingat saat usia senja nanti? Brilian sekali.. Lagian apa bedanya sih dengan pemain sepak bola yang selebrasi buka baju ketika mencetak gol di injury time pertandingan final? walaupun mereka dapat kartu kuning tapi momennya lah yang tepat. tidak akan bisa terulang kembali.

Pada intinya menurutku sih selebrasi coret coret baju itu sah sah saja. selama tidak merugikan orang lain. selama tidak ugal ugalan di jalan ataupun konvoi nggak pakai helm yang ditakutkan akan membahayakan keselamatan diri sendiri juga orang lain. yaudah deh. segitu dulu..

Comments

  1. kadang bingung juga kenapa musti belajar gerak parabola trus blablabla akhirnya bakal mubazir juga kalo ga nyambung sma cita-cita-_-
    kalo coret-coret baju sih mm asal ga merugikan orang lain, why not? lebih ke buat rame-rame. tapi emang lebih baik bajunya disumbangin ke yang lebih memerlukan. nah kali kaya gitu kan lebih bermanfaat ;)

    ReplyDelete
  2. bener bgt kuh. Ibaratnya ngegoal di menit 90+5 pas score lg 0-0 trus kita selebrasi telanjang. Masa bodo dapet kartu. Yg penting happy. Sama kyk coret2 baju. Yg penting ini momen spesial. Kalo lulus trus pulang aja gak seru :D

    ReplyDelete
  3. iya banget, setuju sama yoga, asal gak ngerugiin dan gak bikin ricuh sih sah-sah aja bagi gue, toh kan kebersamaan juga, ntar kalo udah lulus kan udah susah buat ketemu, yang bikin nggak banget itu pas konvoy nya, bikin macet jalan aja -___-

    ReplyDelete
  4. Nahkyaknya cuman gue aja yg ga nge-rsain hal kyak gtu. Soalnya gue mondok sih, ga blan. Blehin buat nyoret" gtu. Klo d pndok gue bis slesai ujian itu sjud syukur bkan coret"an gtu. Yah tpi itu smua trgantung sma org lain jga sih.

    ReplyDelete
  5. yahaaa aku gak pernah ngerasain corat coret sih tapi setuju setuju aja ko asal gak ngerugiin :D
    nah kalo macemnya yang konvoi di jalanan, naik motor, gak pake helm, teriak teriak, kebut kebutan. Itu kayanya minta disumpahin jatoh kali yak hm...sebal aja liatnya. bikin gereget ihhhh

    ReplyDelete
  6. emg momen coret2 baju itu cmn bkal kjadian sekali seumur hidup sih..jd mreka yg coret2 bkal habis2an n gila2an bwt "berulah"...
    benerr...se-seneng apapun, harusny ttep mmperhatikan kpentingan org lain n kpentingan umum, biar ga ngerugiin bnyak orang....

    ReplyDelete
  7. em..gimana ya..menurutku kagak keren2 banget....#sok
    soalnya ya bener,,,terkesan brutal...

    tapi ada unsur setuju juga kalau baju2 dicoret coret dengan niat seni....
    jadi bajunya jadi sarana melukis..nah kan..kreatif...

    siapa tau laku 5 triliun kayak gitu..kan ...kan...hebat kan...ehehehehe

    ReplyDelete
  8. iya, ada benernya juga belajar banyak pelajaran yang gak penting2 amat buat kita, contohnya kimia. Tapi belakangan ini aku tahu manfaat belajar kimia dan sebagainya, yaitu melatih otak agar bisa cepat berfikir, jadi entar kalo udah terjun di masyarakat, otak udah terbiasa berfikir yang rumit-rumit... terus kalo tentang coret-coret baju itu.. emh.. kayaknya gak seru..

    ReplyDelete
  9. Aku malah suka ngajak temen-temen corat coret baju waktu kelulusan kemarin.
    merekanya malah ga mau.
    -_-
    haha

    ReplyDelete
  10. emang kimia ga begitu penting bang, tp kalau utk gue yg calon analis muda penting bgt krn dari situ gua bisa cari duit ._. coret coret baju? hmm ga seru kayaknya, lebih tepatnya ga pernah dibolehin sih.

    ReplyDelete
  11. iya sih emang sah2 aja, tp kan kurang bermanfaat (menurutku), aku kurang setuju sama coret2 baju soalnya sekolahku dulu ga ngebolehin -_-

    ReplyDelete
  12. kurang afdol si kuh kalo belum nyorat-nyoret baju abis kelulusan. haha ya tapi kalo difikir ulang nggak manfaat jadinya, bener mending disumbangin ajah.

    kalo mau corat-coret, muka ajah deh yg di corat-coretnya biar artistic dikit

    ReplyDelete
  13. gw jjuga ga suka klo liat anak-anak yang suka corat coret baju, mending di sumbangin ke yang lebih butuh lebih bermanfaat ^^

    klo kenapa sekolah dasar diajarin semua mata pelajaran karena biasanya semua orang butuh yang dasar untuk masuk perguruan tinggi, mungkin buat kamu kimia kurang penting tapi buat anak-anak yang kuliah di jurusan kimia dan biologi, mungkin berterimakasih telah diajarin kimia waktu SMA ^^

    ReplyDelete
  14. Jujur, gue setuju-setuju aja kuh, coret-coret baju. Ya, namanya juga udah seperti tradisi pelajar sekarang. Susah buat di ilangin. Anyway, itu cuma buat kesengan aja kok. Nggak ada maksud lebih. Hehehe.

    ReplyDelete
  15. 1. iya, dulu gue juga mikir, kenapa gitu yak gue harus susah bola balik otak buat belajar integrallah, dinaikin diturunin nggak ngerti gue, masih kalo A jam 10 dari kota salatiga, B jam 11 dari kota Semarang, mereka ketemu dimana jam berapa???? ya meneketehek yak..
    2. iya, gue juga setuju kok kalo itu emang sah sah aja gitu..soalnya emang bener sih, moment seumur hidup, yang dicoretin ya satu aja bener kata lo, biar nggak mubadzir, jangan disisasin spacenya, tanda tangan semuaaa terus dipajang...terus kalo udah jadi orang tua kan bisa dipamerin ke anak...
    "Look, boyyy!!! your mom and dad were so Cooool!!"

    ReplyDelete

Post a Comment

Kalau sudah dibaca langsung kasih komentar ya. Biar blog ini keliatan banyak yang baca.