After 17 - KTP

Judulnya sengaja dibuat pendek gitu, supaya kayak judul film film. After Earth, After Life, After Effect, Afternoon. Jadi harapannya sih supaya tulisan ini ikut ikutan seru kayak film-film gitu

Aku sekarang sudah berumur 17 tahun. Nggak mau kehilangan euforia sweet seventeen, di hari itu juga aku langsung buat segala macam kartu yang wajib untuk dibuat. KTP, SIM sampai kartu kartu yang sunnah, kartu ATM, kartu pos, kartu kesempatan, kartu dana umum.

Bikin kartu-kartu kayak gitu ternyata nggak semudah mengakui kalau diri ini tampan. Karena prosesnya panjang, pasti keren untuk dijadikan postingan.

Setelah buat postingan ulang tahun aku bergegas menuju RT dekat rumah. Bilangnya sih kalau mau buat KTP harus ada surat pengantar dulu dari Pak RT. Nggak masalah, aku orangnya nggak suka canggung kalau cuman ngomong gitu. Trus abis itu pasti udah selesai. Ternyata bikin KTP nggak se cetek fikiranku. Perlu kartu keluarga buat pengarsipan, jadi ya musti balik ke rumah. Abis balik, aku sudah disiapin Golden tiket untuk maju ke stage berikutnya, kecamatan. Sebenarnya cuman kertas sih, warna putih, dan bukan tiket.

Karena besoknya adalah raya Idul Adha, aku diajak Disa buat pergi mencuci motor. Iya, cuci motor. Ini langka banget. Lebih langka daripada pristiwa jatuhnya komet halley. Kamu pasti nggak tau. Di hari pertama 17 tahun aku merasa lebih keren.

Karena kemaren hari raya, petualangan berlanjut keesokan harinya. Aku bela belain izin dari sekolah hanya untuk mendapatkan kartu tanda penduduk. Aku memang penduduk yang baik.

Secara gaib, motor yang diparkir rapi di garasi itu mengalami bocor ban. Sinetron dimulai. Sepertinnya ini adalah bentuk kemarahannya karena tidak rela kalau tubuh kotornya itu dibersihkan. Lumpur di tubuhnya merupakan aset yang sangat berharga bagi si motor. Biar keliatan beda.

Dengan kondisi yang bocor itu aku tetap maksa supaya si motor bisa jalan. Karena.. Ya kalau di geret jauh men. Sudah jauh jauh jalan naik motor, bengkelnya tutup. Cari bengkel lagi, tutup tutup lagi. Kalau diangkat jadi film FTV, pasti judulnya sudah "Ditolak bumi Bengkel". Judul yang menjual sekali.



Sampai ada satu bengkel yang buka.. Montirnya nggak ada. Sesuai judul FTV diatas, motor ini harus ikhlas untuk menerima kenyataan kalau nggak ada 'rumah sakit' yang menerimanya. Kalau udah gini biasanya si motor akan mengasingkan diri ke tempat yang lebih damai dan akhirnya menemukan kebahagiaan. Tapi ternyata ada juga bengkel yang terpaksa menerimanya. Nggak jadi mengasingkan diri.

Karena tempatnya nggak jauh dari kelurahan, aku tinggal aja dia. Sadis. Bayangin kalau kamu di posisi si motor, udah asetnya dimusnahkan, menyiksa diri sendiri, sampai dia lumpuh pun tetap aku naiki. Tega!

Setalah tanpa cemas membiarkan si motor di operasi, aku yang lebih ganteng dari biasanya masuk ke kantor kelurahan. Beda sama pertama kali aku masuk kantor MLM. Disini aku cuman di sambut sama Mba Mba PNS berwajah cemberut, mungkin dia habis diputusin pacarnya. Bukan bukan, beliau sudah ibu ibu. Mungkin aja lagi bete karena pas dimotor hampir jatuh. Padahal kan menurutnya udah hati hati. Maklum, seperti ibu ibu yang naik motor pada umumnya. Lambat, nggak mau disalahkan, suka protes dan suka marah marah. Kita sebagai generasi muda harus punya toleransi terhadap beliau.

Aku sudah membawa golden ticket + kartu keluarga. Ternyata itu aja nggak cukup, masih kurang satu persyaratan. Foto. Kembali ke kandang buat nyari foto foto. Walaupun hasilnya sudah tau (nggak ada) tapi tetap nyari. Bego. Ya jelas lah nggak ada. Dulu aku pernah sih foto, cuman kurang etis aja mau nyerahkan foto pakai sexy lips berefek camera 360 ke ibu bete. Yang ada ntar dia malah iri dan minta kasih tau rahasianya. Aku nggak mau.

5 menit kemudian, aku foto di studio yang jauh dari rumah. Ini semua demi KTP. Di studio aku nggak mau gaya yang macem macem kayak duck face khas gaya anak muda jaman sekarang. Aku kembali ke kelurahan. Hasilnya berhasil, aku mendapatkan golden ticket lagi supaya bisa melanjutkan ke step berikutnya.. Kecamatan.

Sebenarnya agak males buat ke kecamatan. selain ribet antri dan nunggu, juga ribet kesananya. Ke Loa bakung itu merupakan suatu daerah yang terkenal akan kabutnya. Kabut yang berasal dari debu yang berubah menjadi pasir dan dilewati oleh truk truk Transformer. Itu juga mengakibatkan jalanan di loa bakung menjadi bolong bolong.

Udah nyampe situ, aku lagi lagi nggak disambut meriah. Suasananya sepi, dan Mba Mba nya bilang.
"Mau bikin KTP? ini mati lampu"
"...."
Usai sudah usaha memelahkan ini. Hanya dengan kalimat skak mat tadi usaha menjadi warga negara yang seutuhnya pun sirna
"Loh, Mba. Emangnya bikin KTP harus pakai listrik ya? kamera buat fotonya kan pakai baterai"
"Nggak bisa. (baca: nggak bisa dengan titik)" lalu Mba Mba gendut ini kembali memainkan HP senternya. Paling juga main snake zenia.
"Yah Mba, saya udah jauh jauh loh kesini. Masa percuma sih? udah izin nggak sekolah loh"
*lalu mba mba nya masuk dan bilang "Tunggu nyala aja.". Arogan.
Sebagai lelaki yang pantang menyerah, tentunya aku menunggu lampu nyala dong. Malas juga jauh jauh balik lagi.
*10 menit*-_-
*11 menit* :|
*12 menit* :(
Akhirnya.... Lampu belum nyala juga. Tapi aku disuruh foto dan besok tinggal di ambil. Yaelah Mba, kenapa nggak dari tadi sih? rencananya mau bilang gitu. cuman daripada Mba Mba gemuk ini berubah fikiran, ya biarin aja lah.

Keesokan harinya jadilah KTP atas nama Kukuh Kurniawan Nugraha. dan siap bikin SIM. Semuanya berakhir bahagia. yeay!

Comments

  1. ngakak , sebentar jadi selain ujian SIM ada ujian KTP yak ?? dan mbaknya agak smletak :v kenapa gak dari tadi suruh fotoin yah , kenapa nunggu listrik ?? mungkin mbaknya bener-bener smletak, pake kamera listrik :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba aca cc in post ini ke Mba nya. karena yang tau cuman Allah dan Mba mba itu. :|

      Delete
  2. haha, mbak-mbak yang aneh bin ajaib...selamat punya KTP ya bro ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, ini penapaian karir namanya. dapat KTP..

      Delete
  3. disa disini maksudnya si Aldisa BE itu bukan sih..? hahaha
    ciee yang baru 17 tahun...selamat ya..akhirnya bisa mengantongi KTP...
    brarti udah bisa masuk ke tempat2 dugem dong...sama nonton yang 17+.... *abaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya disa yang itu mif..
      ah, kamu bisa aja hahaha

      Delete
    2. makasih ryan...hahahha.
      oiyasih kuh.. km sama disa kan temen sepermainan ya...hahaha

      Delete
  4. Hehh? Baru 17 tahun, berasa tua kalau dengar ada yang baru 17an >.<
    Ehh tapi selamat dulu deh, sama yang baru dapat KTP

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, makasih. nggak sekalian minta traktiran bro? hahaha

      Delete
  5. Hhahahahaha dasar mbak2 gendut yg negeselin,,, aku tau palingan mabak2 itu cuma modus biar bisa lama2an sama kamu Kuh ehhehee
    selamat yaa akhirnya punya KTP.. ditunggu cerita SIMnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pasti mba mbanya cuman modus!
      okeee :))

      Delete
  6. bukannya kita udah buat KTP ya kuh, E-KTP.. yang di sekolah hari tu... ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ini kejadian aslinya kan sebenarnya udah lama. cuma baru ada ditulis..

      Delete
  7. Kukuh udah gede ni, KTPnya entar jangan buat pinjem hutang di bank lho ya.
    emang buat KTP itu ribet banget, kemarin aku ikut program yang E-KTP. btw buat SIMnya entar mau nembak apa tes?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin KTPnya nggak ribet sih sebenarnya. cuman di dramatisir aja hahaha

      tungguin aja ceritanya di blog ini :))

      Delete
  8. ahahaha mati lampu, ujung ujung nya nunggu sia sia... bikin SIM lebih ribet loh, ditunggu deh postingan SIM nya Kuh!!!

    ReplyDelete
  9. ujian SIM?! semangat!
    aku gagal pas ujian praktek :( ompolnya yg ngawasin serem -_-

    ReplyDelete
  10. Hahaha. Kasihan banget lo, kuh. Mau bikin ktp aja, butuh perjuangan yang ekstra. Sampe bisa dikaitkan sama FTV. Kampret. Tapi, ngomongin masalah foto. Bukannya kita bakal di foto di kantor kelurahannya, ya? gak perlu capek-capek ke studio foto gitu. Soalnya seinget gue begitu, kuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang, cuman kan buat arsipnya harus bawa foto sendiri dulu broh..

      Delete
  11. Kamu sehari jadi kuh? Enak banget, aku 2 hari baru jadi ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. artinya kelurahanmu nggak gaul bang. Ke Manchester aja nggak sampai bertahun tahun kok.

      Delete
  12. masih 17 :D .


    coba ngurus SIM pasti lebih susah daripada ngurus KTP.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi. tunggu aja di tulisan tulisan berikutnya hahaha

      Delete
  13. Dulu awalnya mau bikin ktp sendiri biar bisa bikin postingan di blog, tapi karena satu dan banyak hal. Aku dibikinin ktp sama bapak dan gapunya apa apa untuk diposting

    ReplyDelete
  14. Hahaha udah kawinin aja mbak gendhut2 itu yang ngeselin itu hahaha
    Ahh ribet amat buat KTPnya padahal kalau gue hanya duduk dirumah dan hanya bayar 25 ribu saja hahaha wuwuwuw :DD

    ReplyDelete
  15. aku suddah bikin ktp berminggu-minggu yg lalu, tetapi belum jadi sampai skrg.. ini nggak adil, kuh -_-

    ReplyDelete
  16. Selamat atas keberhasilan mendapat kan selembar kertas yg d laminating :D dan semoga ujian SIMnya lulus dngan lancar !!

    ReplyDelete
  17. Cieee yang udah punya KTP tapi kalo belum punya pacar mah percuma :)
    Gue waktu bikin KTP, potonya ditempat bukan distudio poto, udah disedian sama orangnya jadi tinggal poto aja langsung.

    ReplyDelete
  18. Cieee yg udah tercatat sebagai warga negara indonesia. Hahaha :{D
    Dulu gue bikin KTP perasaan gak seribet itu deh.. Gue cuma ke Kelurahan, dicatat, dikasih surat pengantar langsung ke dinas kependudukan, ngantri, difoto, 10 menit. Kelarr... Langsung udah punya KTP. Hahaha.. Apa jaman semakin mundur ya.. Bukan semakin maju. Makanya lama :D

    ReplyDelete
  19. sulit banget mae bikin ktp mah -_- tapi gapapa, kalo apa-apa gak ada rintangannya tuh serasa makan nasi di dalem air, gak enak banget ._.

    ReplyDelete
  20. Selamat .......... dapat KTP.
    Prosensnya panjang buat KTP dan SIM untung yg buat itu semua bpak sejak kakak pertama saya. Fotonya ya foto di kecamatan. kalau sim di kepolisian #eyalah ...
    Tinggal kurang satu lagi kartunya. Kartu Nikah...

    ReplyDelete
  21. mana ktpnya kok gak ditunjukkin Kuhh... haha ribet jg yahh buat ktp gtu... lama antrinya it yg bikin rada bete... ciii kukuh yg udah sweet seventeenth.. slmt ya ... mkin tua aj nih hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Kalau sudah dibaca langsung kasih komentar ya. Biar blog ini keliatan banyak yang baca.