Ekspedisi Makassar 2 - Touchdown

*Buat yang belum baca ekspedisi yang bertama bisa klik ini, kata testimoninya lucu sih"
gambar kebetulan minjam di sini

Menginjakkan kaki di Makassar, kesan aku tiba dari Makassar adalah.. Kok gini aja ya. Mirip mirip juga dengan Samarinda, bahasanya juga bahasa Indonesia, motor rodanya masih dua, Indomaret juga ada, orang orang juga masih pada minum teh gelas.

Setelah penantian sehari semalam, akhirnya nyampe juga di daratan. Cuaca di "agak siangan dikit" itu cerah seolah menyambut baik kedatangan kami. Disana aku ngeliat buruh yang berdesak desakan dan nggak sabaran ingin membawakan barang bawaan penumpang. Mulia sekali. Begitulah gambaran pertamaku tentang kota Makassar.

Kami keluar dari tempat ramai yang dipenuhi orang nggak sabaran dan calo taksi dimana mana. Aku langsung ke Indomaret buat beli minum. Lagi-lagi sama juga dengan di Samarinda, yang jaga pakai baju biru, barangnya juga ini ini aja, sama sama jualan CD 7 Icon. Cuman bedanya nggak ada sambutan mengagetkan kayak "Selamat datang di Indomaret, selamat belanja". 

Kayaknya ini sama semua, apa jangan jangan ini cuma fatamorgana? apa ini sebenarnya Samarinda? Tapi apakah kemaren aku makan nasi lembek & ikan tanpa bumbu itu hanya mimpi?  
“Kita sudah bayar?” Kata Domar, sang lebah maskot Indomaret.
Aku melamun >>  Domar Mba-nya kebingungan >> Aku ikutan bingung >> Aku mikir.  Ini kan dia yang jaga kasir, trus kan aku yang beli. Loh, kok dia nanya kita sudah bayar? Emangnya dia minta traktir? Enak aja!

Sampe luar aku langsung nanya Zaky sang tour guide dadakan yang kali ini aku paksa untuk menjaga barang. Katanya kalau disini, kita itu artinya kamu. Jadi kalau ditanya “Kita orang mana?” jawabnya “Samarinda” nggak peduli yang nanya berasal dari belahan dunia manapun, pokoknya kita orang Samarinda. Sekarang aku tanya, "Kita orang mana?" 

Bagus.

Kami kerumah Zaky dengan menggunakan pete-pete. Sebenarnya bisa juga naik Taksi atau Bentor (becak motor). Cuma tau sendiri lah ya, beli Pop mie di kapal aja rasanya udah berat banget, apalagi mau naik taksi. Udah, jangan kefikiran terus tentang singkatan bentor yang bisa dapat huruf "N" dari mana. Aku juga nggak ngerti. Bisa aja maksudnya "Becak N Motor" jadi biar keliatan gaul, kan kalau cuman Betor namanya kurang menjual. Mungkin bentor kalah canggih dibandingkan angkot yang punya sound system dahsyat, bahkan ada angkot yang punya sound system radius 100 M. Udah gitu lagunya Cakra Khan - Harus terpisah yang diremix sedemikian rupa supaya berubah aliran ke dangdut disko. Jadi itu angkot atau diskotik berjalan? Ya udahlah. Walaupun bentor nggak secanggih angkot, paling nggak bentor udah lebih gaul.
Nah, gitu dong. Senyum, ini baru orang Indonesia :)
Gambar minta sama anakunhas.com


Buat kamu yang belum tau, kalau di Samarinda Pete-pete = taksi. Trus di Samarinda, taksi = angkot. Jadi pete-pete = angkot. Ingat ya, huruf E nya dibaca kayak kita ngomong Ember, bukan kayak kita ngomong Empat. Selain perbedaan nama, semua pete-pete disini juga laju-laju. Nggak tau, mereka nggak mau dapet penumpang, pengen memberikan pelayanan yang terbaik buat penumpang, atau malah karena bawa kami aja si Supir jadi ngebut. Jalanan disini lebar banget, lebarnya aja udah kayak 2x panjang lapangan futsal. Kebayang kalau jalanan sebesar itu dipakai nenek nenek nyebrang. Bisa gawat, apalagi kalau kebetulan ada pete-pete yang mau lewat.

Setelah nyampe kami langsung tidur. Anti klimaks memang. Tapi ya mau kayak gimana lagi. 23 jam kapal itu sudah mencerminkan gimana rasa ngantuk yang terus ditekan akibat bahaya bajak laut. Kami juga sudah terlalu sering makan Pop mie. Saking seringnya aku bahkan sempet trauma. Mungkin kalau aku masih maksa makan pop mie perut ini langsung mengeluarkan sosis goreng spesial.

Kita keluar makan ayam goreng. Ayam goreng di Makassar gede gede, jangan-jangan pakai ayam kalkun. Walaupun gede, bukan jaminan juga kalau makan disini pasti kenyang, Enggak. Nasinya disini sedikit. Saking sedikitnya nih ya, kalau Zaky lagi kelaparan 1 kali leb juga habis itu satu porsi. Pasti warung ini target pasarnya anak-anak. Tapi kok abis bayar kami nggak dikasih mainan Angry Birds. Kok nggak sama kayak paket kids meal di mekdi?

Abis makan kami jemput wawal, Tanpa bawa mainan Angry Birds. Nyampe di rumahnya, kami bermaksud menghormati adat istiadat khas orang indonesia. Kami cium tangan dengan nenek yang berdandanan punk rock pada zamannya. Disana aku disambut dengan bahasa setempat. Si nenek ternyata nggak fasih berbahasa Indonesia dan aku nggak ngerti berbahasa setempat. Aku dan nenek memang bukan jodoh karena bahasa Makassar yang aku tau cuma Kita = Kamu dan iyek = Iya.
"blablablabla?"
"iyek"
"*nenek bingung*, blablablabla"
"......., Zak, Itu tadi artinya apa?"

Sampai akhirnya Wawal memberi kode untuk segera pergi dari sana.

Wawal cerita, kalau yang aku salamin tadi cuma member kos disitu. Bukan keluarganya. Bukan cuman itu, dia itu adalah nenek yang over protective, padahal ya member kost juga. Mungkin maksudnya melindungi sih, tapi Wawal udah seminggu disana dan nenek punk rock itu masih belum dibolehin tidur didalam rumah. Yang terakhir memang rada extrim.

Malamnya Wawal mengungsi ke rumah Zaky dan kami bertiga tidur sekamar. Ya tau sendirilah ya gimana kalau sekamar bareng sahabat. Apalagi yang jarang ketemu. Bukan, bukan pukul pukulan guling kayak video clip AKB48.

Ya, jadi gitu sih cerita hari pertama aku di Makassar. Gimana? pasti kamu iri kan? Nah, di hari selanjutnya kami ke Trans Studio loh. Tungguin aja ya, biar kamu makin iri.

Terakhir, emang iya ya kalau cewek tidur bareng bakalan pukul pukulan guling?

Comments

  1. ah kuh, ribet nama transpot disana, pete-pete lah, untung aja bukan tete-tete #keceplosan.
    dikota gue juga ada loh bentor kek foto lu, cuma bedanya bentor kota lo lebih banyak hiasannya, lebih gaol, dikota gue nggak kek gitu

    ReplyDelete
  2. kukuh ke makassar? '^' -_- mau ikut! ikut!!!! take meeeeeeeeeee *gerayangan manja*

    udah lama gak kesana, kampung kelahiran bapake :")

    ahahha, gue lagi ngebayangin pete-pete dalam arti sebenernya ._. huahhaah

    ReplyDelete
  3. duhh tras studio, trans studio di bandung ajah yg deket belum pernah. ngiri gue :(

    wah liburan nih ceritanya, emang makasar bukan indonesia yah? -_- kan sama kuh indo juga ya bahasanya indo juga...

    lo bawa2 indomaret gue anak alfamart nih, kita rival.. hihh

    ReplyDelete
  4. Pete-pete = Taksi, Taksi = Angkot.. Mungkin kalau saya ke sana, terus seharian naik Taksi. Saya bisa bangga kalau saya cerita ke teman-teman di Surabaya selama perjalanan saya ke sana naik Taksi. hahaha.. Pasti di bilang "Sangar men, Numpak e Taksi. Duwek mu cek akeh e". Bahasa Asli Surabaya. saya artikan "Keren banget, Bisa naik Taksi. Uangmu banyak sekali"..
    Soalnya kalau di sini Taksi itu Tumpangan paling mewah. Kalau angkot yang paling bawah disini sebelum becak ter ter. hehe

    ReplyDelete
  5. Enak banget liburanmu kuh. gak mampir ke Pantai Losari Makassar kuh, kan kayaknya gak afdol tuh kalo main ke Makasar tapi gak mampir ke situ. Tapi over all yang paling gue suka video clip AKB48 nya (Wota Detected) hehehe.
    Kesimpulanya orang Makasar itu banyak yang jadi Punker. :D

    ReplyDelete
  6. duitnya nipis, tapi mau ke transstudio?? ah.. aku ngga iri kog u,u

    oh iya, apa cuma aku disini yang terlalu fokus sama kalimat terakhir itu?? -_-

    ReplyDelete
  7. Kuh, kata kata lo masih terngiang ngiang di mata gue kalo lo pikir gue TUA. oh, meeeeen..gue masih 19 tahun. ehm...cuman ditambah 3. -.-

    yaelah Kuh, jadi intinya hari pertama lo cuman naik pete pete sama tidur bertiga terus lempar lemparan guling gitu?? yah...nggak kemana mana -.- terus intinya ngapain? sampe segitunya mau ketemu temenn..bagus bagus. kalo di Jawa, pete malah bisa dimakan, biasanya digoreng garing dikasih garam dikit. ato disambel, enyak!

    ReplyDelete
  8. Oh jadi yang bikin kenyang tuh nasi ya? Sampe yg katanya gede aja ga bikin kenyang.

    ReplyDelete
  9. pukul2an guling? gak lah, kalau tidur ya tidur, masa pukulan guling? itu artinya belum tidur -_____-
    awalnya ngebaca pete-pete kayak baca empat ternyata ember, hehehe naik pete-pete pasti asyik ya, duduk didepan gitu, pengen coba. tapi jauh -_- jadi gimana cerita di trans studionya? aku tunggu cerita kita, hehehe :D

    ReplyDelete
  10. Pete-pete jadi vokal e nya dibaca kaya vokal e nya ember. Yayaya. Gini kan enak, tadi gue baca pete-petenya kaya pete-nya orang jawa yang bisa dimakan, jiah.. kayak kak Meyk dong.

    Ini kenapa bersambung lagi sih? udah kebelet nih..

    ReplyDelete
  11. AAAAAK Kukuh enaaak bangeeeet mau dooong ke makasar jugaaaa.
    kukuh kaya si bolang ya .. hihiyy
    tapi kalo liat gambarnya berasa kaya masih jaman malin kundang ya kuh hahhahaha ....

    ReplyDelete
  12. ejielaaahahh...... lo ke seluruh daerah di indonesia juga pasti bakalan nemuin indomaret, kuh. klo di mkssar indomaretnya gitu doang kan. di tempat gue indomaret sampingnya pas ada alfamart. udah gitu... yah, sama aje keless _ _"....

    lah, itu kenpe bhasanya jadi pete-pete, trus angkot jdi apaan, taksi jdi apaan _ _"..... gue klo ke samarinda bilang taksi, mlah di suguhin angkot dong. wah, kmpret dong _ _"
    gue kirain itu foto org thailand, kuh. hahahah
    mana niiih... belom iri gue sama makassar. msa gue iri gara'' lo knalan sama nenek'' over protective? yaa kaga juga kali, kuuuh
    btw, cwe sana ckep'' ga?

    ReplyDelete
  13. ampun deh...23 jam kapal itu gimana jadinya ya....gak kebayang kuh...ckckck.
    aduh aku juga pengen kesana...tapi bahasanya kok banyak yang berubah ya.,..aku baru tau...
    jadi bakalan ketahuan banget dong kalo orang luar masuk kesana... kan bahasanya pasti beda...hahaha

    ReplyDelete
  14. asik banget bisa naik kapal, aku pengen juga lain kali ada kesempatan buat berlayar. bahasa orang samarinda lucu banget, pete-pete=taksi. kalo disini pete itu enak dimakan. hehehehehe,, seru banget. kalo kita ke sana terus nyari pete nanti malah ditelponin taksi kn bahaya. hehehehehe

    ReplyDelete
  15. Hahaha. Enaknya ngebolang kan emang gitu, Kuh? Duit cekak, asyiknya tetap membludak :D
    Semangat ya. Ditunggu cerita selanjutnya:D

    Eh, itu kalimat terakhir kok nggak nyambung sama ceritanya ya? -,-

    ReplyDelete
  16. ciee yang ke Makassar udah pintar pake kita-kita,,, mari ki di' hehehe ditunggu part selanjutnya ,,, hmm kira-kira ini sampai part berapa????

    ReplyDelete
  17. hahaha mantap. kode si nenek yang bilang "talisu?" yang artinya "kapan pulang?" itu kamu lewatkan Kuh. Zaky aja sampe mau ngelempar batu ke atap rumah kosan itu. Belum tau aja pang nenek-neneknya kalo Zaky marah, bisa digepak dia kayak asongan di Pantai Losari. hahaha

    ReplyDelete
  18. kendaraan pete-petenya unik sob.. bisa di rekomendasikan ke kampung ane tuh hehe
    follback ya

    ReplyDelete

Post a Comment

Kalau sudah dibaca langsung kasih komentar ya. Biar blog ini keliatan banyak yang baca.