Sekilas tentang lebaran


Sudah merupakan tradisi kalau hari pertama lebaran adalah harinya berkumpul dengan keluarga. Sama seperti tahun tahun sebelumnya, tahun ini juga gini gini lagi. Nggak kayak mereka yang mudik ke kampung halaman masing masing. Aku nggak pernah yang namanya ikut mudik karena dari lahir memang tinggal di Samarinda. Nggak seru sih keliatannya,  tapi yang namanya lebaran, momen ini selalu spesial dan nggak boleh dilewatkan. Kita semua tau, kalau lebaran bagi anak anak cupu adalah hari dengan pendapatan terbesar. Bahkan lebih besar daripada gajah. Gajah duduk.

Tradisi berkumpul bersama keluarga ini sudah ada sejak Bastian belum lahir, Bastian ikutan boyband koboi junior, Bastian terkenal gara gara jadi boyband, Bastian keluar dari koboi junior sampai sekarang memutuskan jadi koboi dan nggak terkenal lagi, tradisi ini masih tetap dijaga. Setelah sholat ied, semua keluarga (dari Mama) ngumpul di rumah Nenek. Rangkaian acaranya selalu begini.

Solat ied di masjid dekat rumah >> Makan masakan Mama >> Ke rumah Nenek >> Maaf maafan sama Nenek, Acil (baca: tante), Sepupu dan Om >> Makan masakan Nenek >> Salaman sama semua tamu yang datang ke rumah nenek dan mendengar kalimat "Wah, Kukuh sudah gede ya, terakhir ketemu kamu masih kepompong loh!" >> Jalan ke rumah Datuk (Mamanya kakek) >> Makan makan lagi >> Pulang.

Ketika di ruang tengah lagi ramai, kami para cucu selalu melarikan diri ke satu satunya ruangan yang dengan fasilitas AC. Sebuah tempat yang kami namai homebase karena di rumah nenek selalu terpecah menjadi 3 bagian: di ruang tamu ada bapak bapak yang cerita bisnis, di dapur ada ibu ibu yang sibuk memasak sambil cerita layaknya ibu ibu kebanyakan (kalau bilang gosip nggak sopan). Sisanya, anak anak yang cerita tentang kehidupan masa kini seperti mengapa inflasi di negara ini lebih besar daripada devisa negara dan berpengaruh dengan penjualan CD original SNSD, Super Junior dan Syahrini. Keren banget kan keluarga kami? Kami membicarakannya di tempat yang kayak gini.
satu satunya kasur berkapasitas 10 orang
Hari itu menunya makanan khas suku banjar, soto dan nasi kebuli. Di hari lebaran kayak gini nggak bakalan lagi ada momen makan ikan nggak dikasih bumbu dan nasi lembek. Setelah makan bersama terjadilah momen yang (lebih) spesial dan nggak pernah terjadi sebelumnya.

Kita nonton barongsai!!

Nggak tau siapa yang mulai, kursi panjang yang awalnya nempel di tembok jadi pindah ke tengah ruangan. Pertamanya, kami foto semua yang tergabung dari keluarga ini mulai nenek, anak anak nenek, menantu nenek dan tentunya cucu cucu nenek. Semuanya hadir disini, kecuali keluarganya Vina, yang masih dalam perjalanan dari Bontang dan Om Ipul yang ngefotoin. Padahal kami sudah berinisiatif pakai tongsis supaya semuanya ada di dalam foto. Tapi gagal karena jumlah massa yang bisa membuat kucing jadi badak bercula satu. Oleh karena itu tongsis bukanlah solusi yang tepat. Selain itu, tongsisnya juga nggak ada.

Rame banget kan.
Sampai sini, masih ada yang percaya kalau kita lagi nonton barongsai?

Lanjut ke sesi berikutnya. Sebagai cucu cucu yang rata-rata masih abegeh dan masih belum mengerti gimana cara main enggrang, gimana caranya menunggangi kuda dan gimana caranya menawar barang seharga Rp. 50.000 menjadi Rp. 20.000, nggak cukup rasanya kalau cuman satu foto. Kami akhirnya foto bareng nenek (lagi).

Di foto ini terdapat banyak yang ganteng atau cantik.
Untungnya nggak ada yang cantik dan ganteng
Selanjutnya kami cucu cucu nenek yang kreatif inovatif dan photogenic ini menemukan foto lama dari keluarga ini dari sebelum kami turun ke dunia yang hanya sementara ini. Supaya lebih dramatis, susunannya juga nggak di ubah.

Perbedaannya adalah, edisi 2014 hadir dengan tambahan kursi.
Sebagai akhir dari postingan, aku mau ngucapin mohon maaf lahir batin kepada seluruh pembaca yang setia mengunjungi blog ini maupun pembaca yang nggak setia dan memilih dirinya. Halah, apasih. 

Comments

  1. first headernya kok nggak ketengah ya :|

    eh iya, itu udah jadi ciri khas tiap lebaran, ceritanya bakalan sama.
    shalat id, silaturahmi sana sini yang memang hari pertama selalu sama seperti tahun sebelumnya juga.
    lah kamu yang mana yahh :\ kepoo niiiii

    eh iya maaf lahir bathin jiwa raga yakk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya first header?

      aku yang paling ganteng diantara yang lainnya. coba aja cari heheheh
      iya, mohon maaf lahir batin :))

      Delete
  2. lebaran pasti identik sama kumpul bareng keluarga. gapapa gak ngerasain yang namanya mudik kuh, jadi gak ngerasain gimana nyeseknya dempet-dempetan dan dorong-dorongan sama pemudik lainnya. bener sih, dari bastian belum lahir juga tradisi kumpul keluarga ini tetep dilestarikan.

    aku baru tau kalau ada kasur berkapasitas 10 orang.
    seru ya bisa foto keluarga, kalau aku sih gak pernah ada foto keluarga sih kuh. kalau udah kumpul gitu, tongsis emang gak bakalan berfungsi. terlalu rame soalnya. :D

    mohon maaf lahir batin juga ya kuh. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kayaknya seruu loh..

      ia, ada itu namanya terobosan baru yang revolusioner rit..

      iya, maafin kesalahanku selama ini yaak

      Delete
  3. wah, sayang banget, lo ga dapet gregetnya pas lebaran, kuh. gregetnya, ya mudik itu. hahah. tapi berakhir dengan kemacetan sih. yg seharusnya cuman 12 jam, jadi seharian lebih. gilaaak daah. strees gue, seriusan deh, kuh. *sorry, jdi curhat gni. kebawa suasana.

    gue kira, nasi kebuli itu dri sumatra, trnyata dri banjar yak?? hahah. tpi ktanya klo di jual, mahal banget tuh kuh, nasinya. liat harga jg kenyang kli. lo enak, bnyak yg seumuran sma lo. klo lo mudik, d jawa, siap'' mkan bnyak. soalnya tiap kli berkunjung, di paksa makan. klo ga mau makan, di bilang dosa. serem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak tau sih zi dari mana asal muasal nasi kebuli, cuma keluarga sering banget buat itu nasi, nggak mahal kok kalau dijual disini.

      serem.

      Delete
  4. wahh, keluarganya kukuh sakinah mawadah warohmah ya? aku baru tau loh ada kasur yang berkapasitas 10 orang, itu harganya pasti mahal harga kasurnya, terus cowok "Berotot" yang make baju lengan nanggung itu keren ehh, mukanya mirip sama gitaris hebat itu loh!!!
    terus makanannya nasi kebuli sama soto banjar? keluarganya dominan bersuku dari banjarmasin ya? nenekku juga sering bikin soto banjar sama nasi kebuli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, yang gemuk itu ya dis?
      gitaris hebat itu moldy ya dis?
      bantuin aku memecahkannya donggg

      Delete
  5. Ih sama! Aku juga nggak bisa ikutan mudik gara-gara rumah nenek jaraknya cuma 12 km dari rumahku. Buat ukuran mudik, itu terlalu singkat-___-. Padahal mudik itu sesuatu yang menyenangkan. Apalagi kalo mudik di malam takbiran. Sensasinya dapet bangeeeettt :D

    Emang udah biasa sih tradisi lebaran kayak gitu. Apalagi yang cewek-cewek. Naikin berat badan juga udah kayak tradisi. Kalo berat badan nggak naik pas lebaran rasanya ada yang kurang hahaha.

    Liat foto cucu-cucu nenek aku jadi inget keluarga. Sama banget kami sering tidur memisahkan diri dari orang tua. Ya biasalah anak muda kan kebiasaannya juga beda.

    Minal aidzin juga ya Kuh, mohon maaf lahir dan batin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kasian juga ya orang orang kayak kita hahaha

      iya, perbincangan anak muda dan yang rada dewasa agak beda sih..

      mohon maaf lahir batin juga ya kakak dwi :D

      Delete
  6. lebaran ini terbilang sepi, soalnya ada beberapa seupupu gw yang terkena DBD jadi kurang ramnse rasanya.
    mohon maaf lahir batin juga ya

    ReplyDelete
  7. Mohon maaf lahir batin juga, Kuh. Jadi iri banget pada kebersamaan keluarga besarmu. Duh, sudah banyak, akrab, terlihat hangat dan kompak lagi. Aku gak gitu. Masalah keluarga.
    Namun semoga ke depannya kelak aku pun bisa ciptain keluarga besar dari keturunanku, hehe.
    Nagih resep nasi kebuli ala ibumu, Kuh. Sesuatu ayng khas banget dalam keluargamu. Soalnya dapur tiap orang ada bagian khas yang tak sama dengan resep kayak di google. Atau Kukuh bikin postingan sahibul hikayat riwayat nasi kebuli khas Banjar kala lebaran. :)
    Senang saja baca kisah khas daerahmu, apalagi jika berkaitan dengan keluarga anggota BE.

    ReplyDelete
  8. Mohon maaf lahir dan batin, kuh.
    Lebaran bukan lebaran namanya kalo gak kumpul-kumpul bareng keluarga.
    Nasi kebuli itu nasi lemak gitu bukan y ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya lain sih nu, aku juga nggak tau itu nasi kebuli dibuat dari apa heheheheh

      Delete
  9. Kamu banyak ngacolnya -_- udah nipu-nipu nonton barongsai, gapunya tongsis juga pake alasan kebanyakan orang -_- lah dalah..

    tapi aku suka kalimat yang ini: 'Di foto ini terdapat banyak yang ganteng atau cantik.
    Untungnya nggak ada yang cantik dan ganteng' Itu kalo di pemrograman susah banget jelasiinnya bedanya And sama Or..

    Ohiya, aku juga gitu. Sepupu2 udah gede-gede. Dulu emang tingginya masih se-pupu beneran, sekarang udah setiang, tinggi banget. Padahal kan baru aja abegeh, masih ganteng-gantengnya..

    Ah sayang banget ya kuh gak bisa mudik. Gimana kalo nenek kamu kamu suruh pergi keluar pulau aja? Biar entar kamu bisa mudik ke rumah nenek gitu.

    Yodaaah aah mohon maaf lahir dan batin juga ya, Kuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh kamu pasti gatau artinya pupu ya -_- itu kan bahasa jawa

      Delete
    2. kampret.. apa apaan juga pergi keluar pulau -___-

      iya mohon maaf lahir batin hud. walaupun aku nggak tau apa itu pupu. padahal aku punya keturunan jowo loh hud, tapi ora iso boso jowo

      Delete
    3. ya kan katanya pengen mudik..

      lahiku ngomong boso jowo iku opo -_-

      Delete
  10. wuhuhu ramee ! kuh minal aidin juga yaa.. kalo ada komentar2 yang kadang kurang pantas hehe ._.v

    jiiiirrr rameee emang si kalo lebaran tu cuma 2, kalo bukan kita yang keliling2 ya kita yang di kelilingin orang2, gua lebih ke yang pertama sih, pasti ngelilingin semua kerabat2.. kebayang setiap satu kerabat foto2 kaya di atas, bisa2 instagram bocor.

    intinya sih bukan lebaran kalo ga kumpul2 ! haha minal aidzin kuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya rame juga yak.
      minal aidzin juga dho, hentikan tawuranmu hahahaha

      Delete
  11. minal aidzin wal faidzin kuh,

    tenang, gue percaya kok kalau kalian nonton barongsai berjamaah
    imamnya lo kan?
    hahaha

    ternyata permbagian wilayah berlaku juga di kaluarga lo
    pasti yang muda2 pada ngumpul sendiri
    cuman kerenan kalian sih, bahasnya sampai inflasi

    gue paling cuma bahasa abrasi sama defusi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kami keluarga yang elegan. sorry, kita nggak lepel :))

      Delete
  12. minal aidzin wal faidzin ya bang kukuh, wlpun udah kelewat lbh dari seminggu lebarannya :D
    suasana lebarannya 180 derajat beda banget sama gue -_- gue mah sepi, gak mudik dan jauh dari sodara. jadi gabisa foto-foto begitu :( *curhat* *inipenting*
    ohia, saran. kalo gak ada tongsis bisa pake bambu runcing wkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayanya tuaan kamu deh hahaha

      biar bisa sekalian nombak belanda ya? #SemangatKemerdekaan

      Delete
  13. wih gila ig,,,keluarganya banyak bener ya...seneng banget dah ya kalau kumpul banyak saudara kayak gitu. :D.

    ReplyDelete
  14. Tradisi lebaran keluarga kita hampir mirip ya? Tapi lebih duluan aku, soalnya tradisi itu mulai semenjak bapaknya bastian masih berbentuk zigot. Wah anak samarinda nih bebuhan banjar jua berarti lah? Senenek moyang ja kita berarti. Hehe.

    ReplyDelete
  15. semoga kita jumpa lebaran tahun2 selanjutnya, aminnnnnnnnnnnnn.
    Baju baru Alhamdulillah-------------------------> pammadistro.blogspot.com/

    ReplyDelete
  16. met lebaran ya Kuh, foto yang paling asyik yang paling akhir..dulu masih kecil kacil sekarag udah berubah total hehehe..dan kren banget masih pada akur dan bisa lebaran bareng, harus sampe besooook pas tuh anak anak yang di ruangan AC udah jadi gede gede dan beranak pinak behehehehe...

    keren!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang sudah jadi mba mba yang tua ya? hehehehe :p

      Delete
    2. bukan aku lho yang bilang Kuh @.@

      Delete
  17. Emang kadang bikin risih kalo lagi kumpul-kumpul keluarga, ada pertanyaan pertanyaan yang gak terduga dan bikin hati perih. Apalagi kalo ada keluarga yang bilang "waktu kecil putih banget sekarang udah butek aja!" gue dengernya cuma bisa ngelus dada aja.

    Bagi nasi kebulinya dong kuh :))

    Mohon maaf lahir batin juga, kuh.. kalo ada salah mohon maafin ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, itu bener banget.. "Dulu kamu putih, lucu loh" rasanya kayak pengen bilang KEMBALIKAN AKU KE MASA LALU!!

      sini sini main ke Samarinda :))
      iya, aku juga bay..

      Delete
  18. Wah iya nih kalau nasib anak cupu, lebaran ngumpulnya sama orang-orang tua aja. Tapi keluarga lu sih agak kreaktif ya soalnya apa aja di omongin /mungkin emang dasarnya pada tukang gosip kali ya hhe/

    Barongsainya mana barongsai /masih polos/

    ReplyDelete
  19. orang banjar ya kuh?
    gue juga sama, gak ada tradisi mudik, kira kira samalah susunan acaranya seperti yang lo tulis -_-
    btw foto keluarga 1 dan 2 karpetnya berubah yak?

    ReplyDelete
  20. Oke. Mohon maaf lahir dan batin juga... Maaf lambat ngucapin, baru aja nyampe di blog ini. Btw, keren desain blognya... gue suka... Desainnya loh ya :3

    ReplyDelete
  21. Subhanallah... enak ya kuh keluarga mu masih lengkap dari kakak, adik, nenek, kakek, ayah, ibu dst. Bersyukur banget bisa ngumpul bareng gitu....

    Satu kasur kapasitas sepuluh... wow... amazing..

    ReplyDelete
  22. aduh, seru banget lebarannya heheh :D
    di tempatku kurang rame tahun ini

    salam kenal ya bang kukuh :3
    headernya lutuuu

    ReplyDelete
  23. makanan khas banjar apaan bang ?
    boleh tuh di share.. :3

    emang enak kalo kumpul keluarga foto-foto bang,
    apalagi tahun berikutnya ngelihat foto sebelumnya, pasti ada yang "wah.. dulu aku gemuk banget ya ?"
    hahaha..

    *jabat tangan.. salam kenal bang

    ReplyDelete
  24. Keliatannya emang lebaran itu standar banget ya, kaya gitu aja... tapi hidup bakal lebih monoton kalau kita sebagai umat islam nggak ada hari raya Idhul Fitri, kayak satu tahun cuma berlalu gituu aja, nggak bakal ada yang ditunggu ...hehehe

    ReplyDelete
  25. ini kk yg dari omegle td XD ntah kenapa tadi ter refresh

    ReplyDelete
  26. itu emang gak ada kasur lagi? sampai satu kasur 10 orang?
    heheh

    ritual lebarannya hampir sama kaya aku, gitu gitu ajaaa..
    ya yang paling dinanti itu emang kumpul bareng keluargaaa besar :D

    minal aidzin wal faidzin yaa :)

    ReplyDelete
  27. Kukuh maaf lahir batin yaaa ;)

    Aku mau dong nasi kebulinya..q blm pernah makan tu nadi, liat aja ga blm pernah hiksss

    Sma kuk tradisi lebaran paling jg gt2 aja kumpul, salam2an n makan2an tp tetep spesial kan bisa ngumpul keluarga besar.

    Bte ciyus tu kasur bsa dpke utk 10 org? Woeoww amazing hahahaa

    ReplyDelete

Post a Comment

Kalau sudah dibaca langsung kasih komentar ya. Biar blog ini keliatan banyak yang baca.