Ngapain ke Tenggarong? - Part 1


Ada satu kota kecamatan sekaligus ibu kota kabupaten paling kaya di Indonesia yang bernama Tenggarong. Walaupun kabupatennya paling kaya, disana nggak ada fasilitas yang menunjang kegaulan remaja masa kini seperti bioskop, Starbucks, KFC atau Pizza hut. Untungnya sudah ada Indomaret. Jadi minimal bisa ngobrol unyu di meja kasir sambil minum Cofeemix. Kalau mau ke Tenggarong, butuh waktu setengah jam dari ibukota provinsi. Itu kalau cepat, kalau lambat bisa melewati bulan Ramadhan 2 kali.

Kami, para mahasiswa baru Ilmu Komunikasi yang mukanya sudah mulai mengalami penuaan adalah kumpulan orang yang suka berpetualang. Grup chat kelas sudah diramaikan dari malam sebelum berangkat. Keliatannya besok Tenggarong akan dibuat rusak oleh sekumpulan mahasiswa yang masih belum hafal perkalian.



Niki, (5.33 AM): Kuh, kita berangkat jam berapa?
Kukuh, (5.40 AM): Yang lain katanya jam 7 sih. Palingan ngaret. Santai santai aja dulu.
Niki, (5.42 AM): Walaupun yang lain ngaret, kita nggak boleh ngaret Kuh!
Kukuh (5.44 AM): Wuih, semangatnya Nik. Oke!

Beberapa saat kemudian,.

Kukuh (6.18 AM): Nik, aku sudah siap. Berangkat sekarang kah?
Niki (6.38 AM): Ehhh bentar Kuh, aku baru selesai mandi.

Bagus. Padahal dia yang nyuruh cepat.

Sampai rumah Niki, dia keluar memakai baju berkain flanel warna merah kotak kotak, celana hitam dan gelang biru yang melingkar di pergelangan tangan kanannya. Gelang itu bertuliskan "Pelita Jaya", tim basket favoritnya. Kalau satu motor dengan Niki, aku selalu keliatan tampil lebih feminin dari biasanya. Kami membeli air mineral di minimarket, mampir sebentar di rumah Disa lalu bersama menuju masjid Islamic centre tempat anak anak kelas berkumpul.

Sudah hampir jam 8. Kami berada di depan masjid terbesar di kawasan Indonesia bagian timur. Masjid ini masih sepi karena belum masuk jam sholat, tapi tetap sejuk karena tiupan angin dari sungai mahakam di seberang jalan. Belum banyak dari kami yang sudah datang ke lokasi.

Disa yang dari tadi keliatan ribet karena bawa tas, nasi bungkus untuk di perjalanan dan gitar lele supaya kayak Jebraw di Jalan Jalan Men malah ngasih gitarnya ke aku dan Niki. Kami pasrah, karena memang dimotor nggak bawa apa apa. Aku cuman bawa powerbank, itu juga dititip ke ransel kecil punya Niki.

Supaya lebih aman, nggak ada yang boleh bawa motor sendirian karena menurut kami di perjalanan yang jauh gini setiap orang harus punya teman ngobrol. Ditakutkannya diam diam melamun, mnghayal yang aneh aneh dan tiba tiba nabrak. Kan bahaya. Akhirnya formasi diatur gini: Kukuh-Niki, Disa-Fery, Haris-Nindi, Dea-Nindy, Rezhi-Rio, Diah-Rizky, Devi-Elisa.

Berangkat dari Masjid, tentunya diawali dengan baca surah surah pendek yang membuat emosi lebih stabil dan membuat kami jadi terlihat lebih religius, kami meluncur dengan bersemangat dan santai. Sepanjang perjalanan, kami nggak berhenti ngobrol topik topik yang sebenarnya nggak akan merubah Indonesia jadi lebih baik lagi. Contohnya, kita semua tau kalau bumi itu bulat. Gimana kalau bumi dibor aja sampai tembus. Kan gampang, pasti kalau mau ke eropa tinggal nyemplung.

Memang nggak mutu sih, cuman nggak papa. Daripada ngobrolin masyarakat ekonomi asia, yang ada kita malah bingung sendiri. Atau kalau kami ngobrolin materi astronomi kayak berapa jumlah bintang di surga, nanti jadi mirip lagunya Peterpan.

Aku berangkat ke Tenggarong menggunakan motor Revo, motor yang biasanya dipakai mas mas KFC ngantar delivery. Motor ini juga yang setiap hari mengantarku ke kampus demi pendidikan. Awalnya, kami berada di peringkat kedua. Lalu perlahan turun ke posisi terakhir. Mungkin karena motor ini baru diganti olinya setiap mau lebaran aja atau karena keberatan bawa debu yang perlahan jadi tanah karena baru dicuci setiap tahun kabisat.

Motor ini memang nggak bisa dipaksa untuk cepat. Aku dan Niki harus menerima kenyataan itu. Padahal kondisi jalan lagi sepi dan berarus cepat. Disekeliling kami banyak tumbuhan liar dan pohon pohon yang gondrong. Tapi nggak semua, karena ada beberapa pohon yang memilih gundul. Namanya juga kebebasan berekspresi. Kami berjalan lambat sampai ada saat ketika motor kami dibalap oleh motor Supra keluaran tahun 2000an. Ini artinya bukan motornya yang lambat, tapi akunya aja yang nggak bisa ngebut kalau bawa motor. Setelah satu jam perjalanan, kami sampai.


Seharusnya Tenggarong punya jembatan gantung yang mirip dengan jembatan di San Fransisco Amerika serikat, Cuman sayangnya jembatan itu sudah roboh. Jadi sebagai penggantinya, orang yang dari Samarinda ke Tenggarong atau sebaliknya harus menyebrang menggunakan kapal yang disediakan gratis dari pemerintah. Aku sendiri sudah lama banget nggak naik kapal, terakhir adalah saat perjalanan kesini sekitar dua tahun yang lalu.

Cuman naik kapal 5 menit, akhirnya kami sampai juga di Tenggarong. Jalanannya sepi dan orangnya santai banget. Biasanya satu detik sebelum hijau di Samarinda, sudah ada klakson yang berbunyi. Tapi disini enggak. Saking santainya, mau kena lampu merah 4 kali juga nggak ada yang protes.

Tujuan pertama kami adalah Waduk Panji Sukarame. Sinar matahari sudah terang, untungnya belum disertai panas yang menyengat. Setelah sampai, ternyata disini sepi. Wajar sih, siapa juga yang mau datang ke waduk pagi pagi. Kami mengambil sarapan yang dibawa Disa dari rumah. Makan dengan suka cita walaupun persediaan air minum kurang mencukupi. Selanjutnya kami foto pakai kamera Nindi. Supaya gaul aja.




Oke segitu dulu. Selain waduk sukarame, masih ada 4 tempat lain yang akan kami kunjungi dan tentunya nggak penting buat kamu. Jadi nggak usah terlalu berharap,  tungguin aja.

Comments

  1. Masa iya nggak ada bioskop dan kfc gan, padahal katanya deket sama ibukota provinsi.
    Wah itu sayang banget jembatan gantungnya, emang nggak ada inisiatif dari pemerintah sana buat memperbaiki jembatannya. Kan keren gan klau jembatannya udah bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kata siapa itu semua ga ada? .. teliti lagi deh...soal jembatan udah hampir rampung perkiraan bulan depan juga sudah bisa dipake..

      Delete
  2. Hasil alam Tenggarong melimpah. Gue sebatas tau klub bolanya yang juga tajir, Mitra Kukar.

    ReplyDelete
  3. Hasil alam Tenggarong melimpah. Gue sebatas tau klub bolanya yang juga tajir, Mitra Kukar.

    ReplyDelete
  4. haha tipe-tipe teman seperti Niki tuh banyak banget, diaa yang nyuruh cepat berangkat, eh kalo kitanya udah siap, dia masih belum ngapa-ngapain haha

    ini lo lagi liburan kah? asik banget yaa bisa pergi rame-rame bareng temen-temen. harusnya kalo mau pergi kemana-mana gitu enaknya pake motor sport sih, atau juga matic. kalo make bebek, biasanya lambat dan capek juga. gue biasanya malah make matic, santai gitu.

    jangankan di Samarinda, di kota gue Surabaya juga biasanya orangnya nggak bisa santai. lampu belum hijau aja biasanya udah pada jalan. kalo di tenggarong santai banget gitu yaa.
    oh iya, jembatannya keren banget, sayang nggak diperbaikin.

    ReplyDelete
  5. Baru tau tenggarong ternyata daerah yang cukup potensial untuk wisata, liat aja itu tempatnya bagus dan jembatannya juga bagus tp sayangnya ga dibenerin, oh iya... kayaknya enak tuh jalan2nya, kalo bisa bawain oleh2 juga ya (hehe...)

    ReplyDelete
  6. Seruuuu..., biasanya sih mau di mana, sebagus apa waduknya, atau apapun itu... bareng sama temen-temen itu yang bikin seru. Pas aku dulu masih kuliah juga gitu, diajak anak-anak backpaker ke pantai pasir putih di Situbondo Jawa Timur. Naik sepeda motor iring-iringan. Capek sih, tapi nggak kerasa. karena seru. :3

    ReplyDelete
  7. Belum pernah nyoba formasi 4-3-3 pas naik motor kan bang ? Cobain aja. Dijamin kena air liur bapak-bapak :D. Btw, jembatan di Tenggarong keren banget ya ? Sayangnya udah roboh. Harusnya segera diperbaiki sama pemerintah..

    ReplyDelete
  8. kalo inget tenggarong gue cuma inget sama mitra kukar, ngak tau bagaimana keadaan d sana, ngak tau bagaimana keindahan alam nya.. kayagnya perlu di kunjungi ini kapan2 kalo ada waktu.. gue tunggu bang postingan2 berikutnya tentang tenggarong...

    ReplyDelete
  9. niki persis kaya gue sih, suka kaya gitu gue kalau mau jalan,, biasanya sih karena suka "tar ah 5 menit lagi,,' udah lewat, masih males, "tar ah 5 menit lagi," kalau udah kepepet baru deh mluncur buat mandi XD
    tadi pas awal liat foto jembatan, gue pikir keren tuh jembatan bisa kebelah gitu,kaya yang di luar negeri, bisa buka tutup, eh nyatanya roboh toh, hahaha.
    ah, foto waduknya kurang tuh, jadi gak bisa lihat keseluruhan waduknya gimana,,

    ReplyDelete
  10. Niki emang orang indonesia asli, kan orang indonesia kebanyakan begitu, janjian jam sekian, eh malah sendirinya yang ngaret. hahaha

    trip sama teme-teman pake motor terus konvoi dijalan itu emang asik banget, apalagi jalannany sepi bisa ngedark tuh. hehehe tapi sayang motor lo kok sama motor supra keluaran 2000an aja kalah sih, tapi tak apalah alon-alon asal kelakon iya gan, hehehe

    ReplyDelete
  11. Oia seriusan di tenggarong gak ada kfc gitu? padahal kan kecamatan terkaya kata lu ya. kemungkinan kan orangnya sejahtera, eh sejahtera ga sih?

    Btw asik ya jalan jalan bawa ukulele kaya Jebraw di Jalan jalan men. Coba lu juga bikin gitu video domunetasi upload do youtube, kali terkenal haha

    ReplyDelete
  12. wih... jangan salah lo ya.
    jalan-jalan naek motor revo walau kayak Mcd deliveri atau Kfc dan sejenisnya, itu hemat bbm bro. hemat jkantong juga. <== padahal gak punya revo

    ReplyDelete
  13. pengalaman yang menarik sekali. Itu temen lu, dia yang nyuruh cepat, tapi sebaliknya dia yang lama. Jembatannya bagus, ini di Tenggarong, berarti mitra kukar, hehe.. Apa-apa gua sangkut pautkan dengan bola. Keren pengalamannya, seru :)

    ReplyDelete
  14. tenggarong setau gue panas cuacanya. gue sendiri sejujurnya belum pernah ke kalimantan...
    hahaha, kasus temen lo itu juga biasa gue alamin. sering... banget.
    btw, di tenggarong itu.... markas nya mitra kukar bukan?
    stadionnya di situ kan?

    ReplyDelete
  15. Kayaknya gue kebanyakan ngerem dirumah deh, gue baru tau ada kota yang namanya Tenggarong -_- wkwk.. btw serius itu niki nyebelin juga, dia yang nyuruh jangan telat, dan semangatnya yang meledak2.. eh taunya dia sendiri yang begitu.. wkakak ngakak gue -_-

    haha naik motor aja pake formasi segala -_- tapi emang bener sih, naik motor sendirian dalam perjalanan jauh, kadang merasa kesepian gimana gitu, kadang ngayal2 gimana gitu bahaya.. makanya rekomendasi buat para jomblo kalo berpergian naiklah kendaraan umum demi keamanan haha

    ReplyDelete
  16. ane ga pernah kesana, ini aja baru denger ada kota namanya tenggarong

    ReplyDelete
  17. Tenggarong banyak tempat wisatanya, diantaranya Pulau Kumala, ladaya, museum mulawarman, waduk, museum kayu, dan masih banyak lagi.. soal bisokop di TGR ada mungkin belum teliti aja liatnya... KFC banyak cuma beda nama :v

    ReplyDelete
  18. Tenggarong juga ada tempat wisatanya bor, Pulau Kumala (dulunya banyak wahana hiburan sih disana, tapi sekarang udah terbengkalai), Museum Mulawarman, Museum Kayu, Ladaya, Bukit Biru, kalo mau nongkrong macam angkringan atau ngopi ngopi gitu malam aja bor, banyak tuh tempatnya kalo angkringan atau tempat ngopi, untuk jembatan mahakam yg dulunya roboh juga sekarang udah selesai dan bisa dipake, memang sih tempat macam Starbuck, KFC, MCD, Pizza hut, dan bioskop blm tersedia disana, tapi ya tunggu aja bor, mungkin masih dalam tahap pembangunan, kan semuanya butuh proses dan nggak mungkin langsung cliiing mun sekejap gitu aja, hahaha

    ReplyDelete
  19. Bawa adek jalan" kekota abang. Adek sudah seumur hidup di Tenggarong

    ReplyDelete

Post a Comment

Kalau sudah dibaca langsung kasih komentar ya. Biar blog ini keliatan banyak yang baca.