Serbu Gerai panglima untuk menikmati roti gratis


Untuk mencoba sesuatu yang baru, kadang-kadang kita kurang berani mengambil resiko.

Padahal ya nggak papa juga. Daripada rugi. Makanya kita perlu mencoba semua yang gratis, karena yang gratis resikonya kecil. 

Di tulisan ini aku mau ngasih info tentang sebuah toko yang menjual makanan, tapi kita bisa mencoba makan gratisannya dulu sebelum membeli. Kalau suka silakan ambil kotak yang baru, kalau nggak suka ya tinggal bilang terima kasih ke mas-masnya. Lumayan kan bisa nyoba gratisan, kenyang, nggak rugi apa-apa, nggak bayar parkir. Asik.

Nama tokonya adalah Gerai Panglima. Jadi sebenarnya ini adalah sebuah toko makanan, souvenir dan oleh-oleh khas Kalimantan Timur yang baru diresmikan pada bulan Desember 2015. Walaupun baru, tapi menurutku produk-produk yang ada disini sudah punya nama besar di Kalimantan Timur.

Sebagai warga asli Samarinda yang nggak pulang kampung kemana-mana, alasanku tertarik buat kesana ya karena pengen nyoba sampel gratis sebanyak banyaknya aja.


Nggak lah, sebenarnya aku juga beberapa kali beli kesini. Gerai Panglima ini cocok banget untuk kita yang sering kelaparan kalau lagi di kampus. Tempatnya strategis, ada di jalan Juanda nomor 55a, bersebelahan dengan Juanda Avenue si tempat nongkrong remaja masa kini.

Lokasinya juga masih satu jalan dengan Universitas 17 Agustus 1945, Stikes Muhammadiyah dan STIE Muhammadiyah. Menurut Google maps, untuk yang kuliah di Universitas Mulawarman cuman butuh waktu 8 menit aja untuk sampai di Gerai Panglima.


Buat yang sudah tertarik buat nyoba makanan gratisannya ke Gerai Panglima, ini dia beberapa daftar menu yang tersedia setiap hari.

Roti durian
Beberapa produk Roti Durian Panglima.
Produk ini adalah yang paling fenomenal dan sudah terkenal sejak beberapa tahun lalu. Bahkan tahun 2015 kemaren, jalan Antasari pernah dibuat macet hanya untuk memengantre Roti Durian Panglima, padahal roti di Samarinda bukan makanan pokok. Belum tentu orang di sini makan roti seminggu sekali. Tapi produk ini masih tetap laku keras, inilah bukti kalau makanan enak ya enak aja.


Produk dari Roti Durian Panglima memang nggak cuman roti duriannya aja, ada bolu gulung durian dan sus durian juga. Nggak tau juga sih gimana caranya makanan yang rotinya empuk dan selai duriannya yang lezat itu bisa dijual dengan harga Rp.25.000 - Rp.33.000 aja. Padahal harga sebuah durian aja bisa sampai Rp.150.000. Buat yang penasaran gimana rasanya, langsung aja cobain kesana. Aku adalah salah satu fans dari makanan ini.

Roti gembong



Dari kecil, aku nggak pernah tau apa nama roti yang satu ini. Sebuah roti yang selalu kusebut dengan... Roti bibi-bibi. Belum lama ini dari Facebook-nya Roti Durian Panglima aku jadi tau kalau namanya bukan roti bibi-bibi, tapi nama aslinya adalah roti gembong.

Waktu SD dulu aku sering banget sarapan roti ini karena bibi penjual rotinya selalu lewat depan rumah. Semakin lama, roti ini semakin jarang ditemukan. Bibi roti sudah nggak pernah lewat lagi. Padahal roti ini enak banget kalau dicelup dengan susu, teh atau dikasih mentega dan gula.

Di Gerai panglima, sekarang kamu bisa ketemu lagi dengan makanan lama ini. Harganya hanya Rp.15.000 aja per 6 biji. Jadi buat yang pengen mengenang masa lalu, beli aja ke Gerai Panglima. Kata mas-masnya kalau mau diantar ke rumah juga bisa, telepon aja ke 0822-2000-2237.

Khalifa food.

Brand ini mungkin masih agak sedikit asing, tapi Khalifa food masih satu grup dengan Roqiqu panglima group. Jadi kualitas rasanya masih sama dengan Roti Durian Panglima walaupun produk yang ditawarkan sedikit berbeda.

Produk-produk Khalifa Food ini lebih modern dan biasanya adalah makanan hits belakangan ini. Dari mulai kue-kue kering sampai Kastangel. Jadi kalau pengen ngegaul di Juanda Avenue sekaligus makan makanan yang gaul juga, bisa banget beli produk dari Khalifa food di Gerai panglima.

Produk-produk yang ada di Gerai Panglima.
Klik foto untuk memperbesar.
Sumber gambar: https://www.facebook.com/oleholehkhassamarinda/

Aneka souvenir dan oleh oleh.

Gerai panglima ini memang terlihat lebih fokus pada makanan yang dijual, tapi di sini juga ada berbagai macam souvenir dan oleh-oleh khas Kalimantan Timur buat kamu yang nggak mau repot bolak-balik ke toko souvenir. Ada kain sarung Samarinda, kaos, tas manik sampai amplang si makanan khas Samarinda yang sudah melegenda sejak dulu.

Semua bisa di-packing gratis
Di bandara nanti box kamu pasti kelihatan keren daripada kebanyakan box mie instant.
Sumber gambar: https://www.facebook.com/oleholehkhassamarinda

Kalau kamu sudah terlanjur belanja banyak dan bingung gimana cara bawa pulangnya, kamu bisa minta fasilitas packing gratis.

Fasilitas ini juga berguna banget buat kamu yang pengen membawa produk dari Gerai panglima kembali ke tempat asal atau mau membawanya pergi ke tanah perantauan. Beli banyak aja untuk stock sampai satu tahun kedepan. Supaya nggak kangen dengan Samarinda. Cie gitu.

Diskon 30%

Produk yang bisa dimakan gratisan itu berbeda-beda setiap hari. Tujuannya mungkin aja supaya nggak bikin bosan anak kost yang setiap hari datang ke sini. Jadi kalau merasa produk gratisnya enak, kamu bisa bawa pulang yang masih dalam kemasan dengan harga diskon 30%. Sudah bisa nyoba sebelum beli, dapat diskon 30% lagi.

Mantap kan. Itulah rahasia makan roti durian gratis di Samarinda. Mudah-mudahan dengan adanya tulisan ini bisa memberikan manfaat dan nggak ada lagi mahasiswa-mahasiswa yang kelaparan. Tinggal datang ke Gerai panglima, bilang mau minta sampel: kenyang. Sebarkan ke teman-temanmu juga supaya anak kost nggak cuman makan promag. Selamat menikmati.

Comments

  1. Wah kayaknya enak ya kuh, yang antre aja sampe banyak banget gitu, jadi inget markobarnya mas gibran, yg antre sampe bejibun. Itu melyani beli online gak ya, untuk luar pulau gitu.

    Emang rata2 toko oleh2 ada testernya, mayan icip icip gratis hehehehe aku jyga gitu sih, gak pernah melewatkan sesuatu yang gratisan #AhAkuCintaGratisan tapi kalo kamu sering sering kesana, yang jaga enek juga kali, bisa diusir kamu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalau melayani luar pulau nggak tau eh.. Coba aja telepon kontaknya diatas yaak, siapa tau bisa. Hehehe

      Yoii, Karena gratisan nggak mungkin rugi :D

      Delete
  2. Jepara-Kalimantan, untuk nyobain yang gratisan berat di ongkos. Kalau saya,walaupun boleh nyoba. Tetep aja sebagai pria tampan yang rupawan ngerasa malu, udah nyoba tapi gak beli.

    ReplyDelete
  3. Hmmm... tempatnya keren kuh. Strategi penjualan dari tempat itu juga terbilang cukup unik buat menarik simpati masyarakat. Tapi jaraknya dari tempat gue itu looooh...
    Gua cek di map sih mungkin sekitar 1 tahun gua nyampe ksana, kalo jalan kaki.
    Itu roti-rotinya weeeeh, ngeliatnya aja ngiler, harganya juga terbilang gak terlalu mahal.
    Ettt.. tapi bentar kuh. Jangan bilang orang ngatri di foto itu semuanya pada mau nyoba makan gratisannya aja. Kalo emang gitu, nyampe ksana gua ikutan mereka juga. HAHHAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar ya ky. Ntar kalau main main ke Samarinda cobain deh.. Enak!

      Bangkrut toko rotinya kalau semuanya minta gratisan :(

      Delete
  4. kalo gue hobi banget tuh, nyoba tapi gak beli, bejat banget kan? dont try this at market!
    gue pernah waktu jalan jalan ke bali, dipusat oleh oleh ada jajan yang coba dulu baru beli, nah gue nyobain semuanya, tapi kagak beli, trus gue panted dianggap pria tampan gak nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha asal jangan sering sering aja sampai mas-masnya hafal kalau kamu adalah oknum penghambur tester, aman boy.

      Tampan atau tidaknya seseorang tidak ditentukan dari nyoba tapi nggak beli saudara, semua itu kembali ke muka.

      Delete
  5. cakep cakep sama enak enak rotinnya, tapi jauuh ya ada di samarinda. kalo ada di Jogja mah langsung aku samperin hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya nanti kalau ada kesempatan jalan ke Samarinda cobain aja ini roti. Ada di setiap musim kok..

      Delete
  6. Ngebaca yang gratisan gini, gue jadi pengen ke Samarinda kuh.. XD Hahaha. Ya, soalnya banyak banget yang bisa dicobain.

    Nah, Gue mau komentar yg Kue Durian itu bisa murah kok. Kan teknik pengolhannya bisa bertahan lama dan juga besar kemungkinan mereka punya produsen yang nyetok gitu. Kalo di tempat gueDurian murah2 Kuh. Kalo ke rumah gue, pas musimnya gue kasi gratis deh.. :D

    Btw, tempatnya kok stratgeis banget ya.. Memang keren ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo sini Her, ayooo

      Mungkin gitu kali ya, makanya bisa murah..

      Oh di Sumatera memangnya durian murah-murah ya? Asik, bawa aku kesana her!

      Delete
  7. Apapun yang namanya gratisan pasti gue akan coba. Jadi pengen kesana nih... :))))

    Selain itu gue yakin ini enak. Liat aja bro yang antri udah kayak nunggu raskin atau pembagian BLT. Gila rame, dan recomended bgt deh kayaknya mah... :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu pertama kali booming juga aku kira itu apaan sampai ngantri begitu. Padahal roti disini makanan yang nggak dimakan tiap hari, tapi bisa rebutan sampai sengitunya..

      Yuk ke Samarinda nyol..

      Delete
  8. Ini giveaway kan? iya kan iya kan? hahhaha good luck deh.
    Aku penasaran banget gimana rasanya roti durian, mudah-mudah bisa kesampaian makannya hehehe
    Dilihat dari tampilannya sih sepertinya enak, apalagi letaknya strategis gitu plus kalau mau packing ga peru bayar. Tempatnya bersih, recommended banget lah ini gerai Panglima

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha yoii

      Amin, makanya kesini Mei. Bisa jadi oleh-oleh juga buat murid-murid SD :D

      Delete
  9. Bahahah Kukuuuhhh, baik banget sih kamu ngasih informasi makanan gratis ke mahasiswa kosan-kosan. Tapi itu roti durian bukan durian asli ya? Kalo aku meskipun suka banget sama durian, tapi nggak suka sama hal yang berbau durian. Misal selai durian, kue rasa durian, pokoknya nggak begitu suka. Jadi cuma suka durian aslinya gitu.

    Enak banget ya ada packing gratis. Ada packing gratis, bisa coba sample gratis, dapet diskon 30% pula. Keren deh makmur anak-anak kosan di Samarinda :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Durian asli kak Dwi, cuman diolah jadi kayak semacam selai gitu..

      hahaha agak unik ya suka sama durian tapi nggak suka baunya. Main main ke Samarinda donggg

      Delete
  10. wah wah wah, harga durian asli sama harga durian di makanan buat oleh-olehnya itu lumayan beda jauh yak. hmm, biasanya sih buat toko2 yang baru buka itu promonya suka gila-gilaan. hal yang paling gue suka dari toko2 baru itu so pasti promo2 nya, hahaha. ini ada produk yang bisa dimakan gratisan gitu? gokiiiil

    ReplyDelete
  11. Ini gue yang kurang fokus ato gimana ya, kok dicari-cari dapet gratisannya gimana gak ada?

    Sejahtera ya anak-anak perantauan di sana berkat gerai panglima gitu. Samarinda bener-bener tempat Rantau-ilable deh. Bisa tiap hari gak usah keluar uang, ke gerai panglima itu aja deh. Haha.

    Iya banget itu box packing nya bakal jadi sorotan kalo di bandara, apalagi gue packing barang selalu pake dus indomie dan aqua :D, paling menonjol la itu box packing oleh-olehnya. Bahkan misal ada cukup ruang di tas gue buat narok itu box, sengaja banget gue tenteng" aja biar pada liat. Hahahaahaha

    Duren gak semahal ituuuuuuuuu. Iya semahal itu sih kalo belinya banyak. Di sini (Jambi) masih tergolong murah. Yaiyalah, kebonnya bejibun. Mungkin aja adonan 1 kue nggak make duren yang sebanyak harga 150ribuan.

    Berkat tulisan lu bang, ntar kalo gue pen jadi backpacker keliling" indonesia, misal mampir ke samarinda langsung ke sana deh. Dan ngajak elu ye bang biar gak payah ngantri.

    ReplyDelete
  12. kuh ko belum update ya kan udah hari jumat :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Kalau sudah dibaca langsung kasih komentar ya. Biar blog ini keliatan banyak yang baca.